Rabu, 24 April 2013

Opini : It's Reading Time!!

"Kapan waktu yang ideal untuk membaca?"  

Pertanyaan ini terlintas dalam benak saya saat tadi malam nge-chat ria dengan grup whatsapp BBI, BBI Bajaj (dinamakan demikian, karena topiknya bisa ganti dalam hitungan menit atau detik :)) ). Saat itu Melisa dari blog Surga Bukuku bilang dia habis selesai baca Harry Potter ke empat. Yang Goblet of Fire itu loh, dimana Cedric Diggory bangkit kembali jadi Edward Cullen di Twilight (OOT :)) ). Saya lalu tanya "apa masih sempat baca di kantor? Iri dengan orang - orang yang bisa baca di kantor atau bisa baca sepulang kerja". Kenapa saya tanya kayak gini? Saat ini jadwal saya sibuk luar biasa, dimana mau baca di kantor pun bukan sulit sih, cuma sungkan aja sama orang - orang di ruangan. Hal ini juga diamini Melisa, yang mengaku sungkan baca di kantor. Lalu, bagaimana kalau baca habis pulang kerja? Hmm, kos saya dekat sama kantor, jadi ga ada cerita saya baca di kereta atau angkot. Biasanya juga setelah pulang, saya terlalu capek untuk baca buku. Dan kalaupun tidak teler di atas kasur, atau harus kencan dengan cowok saya (uhuk2 :)) ), saya hanya baca 10-15 halaman dan tertidur setelahnya.
Saya sendiri cuma bisa baca di hari Jum'at malam dimana saya g khawatir bakalan kesiangan, karena Sabtu libur. Biasanya waktu weekend, saya bisa habis 2 buku tanpa gangguan harus malming atau cari makan di mall atau nonton. Jadi, bagi saya weekend adalah waktu yang paling berharga karena bisa baca tanpa ada gangguan mikir kerjaan yang numpuk. Kalau ingin ngejar reading challenge, saya akan baca e-book karena kecepatan baca ebook saya lebih cepet daripada baca versi paperback (kan tinggal scroll aja), atau pilih yang novella (cerita pendek). Oh, ya pas liburan pulang kampung bukan berarti waktu baca saya jadi banyak. Justru saya bisa dapat separuh buku hanya dari baca di pesawat. Saya merasa waktu baca saya semakin pendek, bukan hanya karena kerjaan sibuk, tapi juga godaan social media dan gadget! Sibuk whatsapp dan ngetweet, alih - alih baca, hehehe.

Nah, tadi malam pula, saya melontarkan pertanyaan "share dong waktu baca kalian" pada beberapa member BBI di grup whatsapp , dan inilah jawaban mereka :

- Teh Indri dari Mata Buku Indri : "Cuma di kereta doang. Di rumah hampir ga pernah, kecuali hampir ending"

- A.S.Dewi (yang cetar membahana pecinta doraemon, dengan Anang yang katanya sih destinynya :))) dari Through Tinted Glass : "Kapan pun sempetnya, Ren. Di jalan pun jadi. Gak ada jam khusus buat baca"

- Mbak Ferina dari lemari bukuku : "Aku baca di mobil, pagi - pagi. Atau kalau jenuh di kantor, aku ngumpet di kamar mandi, baca. Kalau malam atau weekend malah ga bisa, anakku minta ditemenin main". Oh ya, bukunya sampai dibawa ke kamar mandi lho ;)

- Mbak Desty dari Desty Baca Buku : " Kalau aku bacanya malam, setelah belajar atau kerjain tugas. Biasanya sekitar jam 10 sampai jam 12 malam. Atau pas weekend, bisa seharian"

- Aulia dari The Black in the Books : "Di angkot pas pergi dan pulang terus di rumah kalau capek belajar ya baca, hahaha. Atau enggak cari ebook yang tipis biar bisa sehari jadi kekejar challengenya"

- Althesia dari #Mari Membaca: " Aku juga suka ngumpet buat baca di kamar mandi. Setel musik, pasang earphone, terus baca deh"

- Putri dari Celoteh Putri Tentang Buku : "G ada waktu khusus. Kerja bawa buku, di rumah karena g punya TV, sinyal kalo siang parah banget, jadi g bisa ngenet. Ujung-ujungnya ya baca."

- Mbak Astrid dari Books to Share : "Aku baca malem sebelum tidur, pagi sebelum berangkat kerja dan weekend. Sama kalau lagi business trip kantor, biasanya sih paling banyak progress karena baca di pesawat, airport, hotel, dll."

Nah, beragam kan jawaban dari para member BBI tentang waktu (dan juga tempat mereka) membaca buku - bukunya. Sayang karena malam, jadi g semua member nge-share tentang waktu baca mereka, dan lagipula topiknya juga ganti lagi, hahaha. Bagaimana dengan kalian? Punya waktu baca khusus? Atau kalian tipe yang bisa baca kapan saja? Share yuk, waktu baca kalian! :D

18 komentar:

  1. hmm.. Kalo aku sih justru baca nya pas waktu kerja. soalnya kerjaan ku cuman nganter-nunggu-jemput ponakan sama adek ku sekolah. Jadi waktu nunggu itu lah yang ku gunain buat baca. Kalo sekarang mood baca ku lagi nge-drop, jadi cuman baca di sekolahan adek aja, begitu sampai rumah langsung istirahat atau malah nge-net. Tapi kalo lagi semangat, biasanya dirumah juga baca dari siang ampe malam.

    BalasHapus
  2. Aku termasuk yg beruntung bisa baca di kantor (kecuali kalo bos lg ngantor atau lg gak ngantor tp ngasih kerjaan seabrek :|). Aku juga baca di perjalanan pergi-pulang kantor yg makan waktu kira2 15 menit. Setelah makan malam sampe mau tidur aku baca lagi. Jumat paling enak, bisa baca tanpa batas sampe mata gak isa melek lagi. Sabtu jg bisa puas baca asal gak ada acara. Minggu agak berkurang, apalagi kalo ada acara, atau lg rajin ngegym, atau pas F1 lg maen (gak bisa didua-in nih). Dan biasanya Minggu aku pake buat nulis review atau Character Thursday atau post2 lainnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya aku gak kena godaan social media, karena begitu di rumah aku jarang ngenet. Errr....kecuali kalo pas F1, biasanya cari live streaming sambil ngikutin update di twitter.

      Hapus
  3. Un, internet itu memang the biggest distraction. Dan kadang klo lagi penuh saya juga kerja sampe jam 8 malem ;^; sebulan ini saya gak bisa selesai baca apa-apa ;^; Kadang-kadang saya sampe nolak diajak keluar supaya hari minggu saya bisa nyelesain bacaan *sigh*

    Btw, saya juga tipe pembaca yang suka bawa buku/komik/gadget ke kamar mandi, lol xD

    BalasHapus
  4. Waktu lagi kepingin dong. :p Di angkot tuh nikmat, soalnya kan ga ada kerjaan kalo lagi di angkot. Malam-malam begadangan juga mantab, sambil dengerin musik opera. (penulis komen memang sejenis kalong)

    BalasHapus
  5. aku juga termasuk yang gak punya waktu khusus buat baca. Kalau pergi-pergi biasanya selalu ada buku di tas, jadi misalnya harus nunggu bisa sambil baca. Kalau lagi baca buku dan suka banget sama ceritanya, bisa sampai begadang biar cepet tahu endingnya, hehe... Tapi sejauh ini aku jarang banget baca buku di mobil, suka pusing, huhu...

    Wah, Mbak Ren udah biasa banget baca ebook ya? Aku masih belum biasa baca ebook. Jadi kalau mau baca ebook aku pilih yang tipis-tipis atau buku anak-anak yang banyak gambarnya :D

    BalasHapus
  6. Waaah, saya gak ikutan chattingan yang ini di Bajaj. Ikut share yak.
    Saya bacanya:
    - Sebelum ke kantor. Bangun pagi2, mandi, dandan #eh, abis itu baca sambil nunggu tumpangan dari temen.
    - Menjelang makan siang di kantor, baca sebentar (atau sambil makan sekalian).
    - Sebelum tidur, baca lagi. Soalnya antara waktu makan malam dan menjelang tidur itu biasanya maen internet, chatting, atau maen game Resident Evil 4 (yang nggak tamat-tamat saking susahnya. Haha).

    BalasHapus
  7. aku..aku.. *ngacung*
    em, dulu waktu belum hamil dan melahirkan anak pertama, baik dikantor dan dirumah sehari-harinya dihabisin cuma buat baca buku dan beli buku #eh
    nah, sekarang - setelah si jagoan eksis di dunia, aku biasanya baca pas anak udah tidur dan seringnya aku ikut ketiduran, hehe..
    biasanya sanggup nyelesein satu bacaan dirumah klo uda mendekati ending..dan aku sengaja baca e-book buat menuhin target baca - to be honest, ini mata lebih betah melek klo baca ebook dibanding buku, kenapa ya?

    klo dikantor, sebenernya sih bisa ngabisin 1-2 buku, cuma gangguan utama adalah - internet, sodara-sodara - blogwalking kesana kemari ngga ada juntrungannya..tau-tau pas udah mulai bosen dan pengen baca - eh, uda waktunya pulang *sigh*

    BalasHapus
  8. Cuma pas malem aja di kamar, di kantor ga sempet, ke kantor pulang pergi naik motor jadi ga bisa sambil baca. Paling kalo senggang pas weekend baru baca secara brutal seharian 8D

    BalasHapus
  9. Kalau di rumah, aku baca pas mau tidur. Biasa kayak anak baca cerita sebelum tidur :p Tapi kalau di rumah malah jarang baca. Tapi kalau aku ada di antara aku tidak bisa menguasai laptop, ya aku baca. TV kadang gak menarik :P Kalau pegang laptop, aku punya banyak hal yang dikerjakan.
    weekend, gak beda sama hari biasa. Di kantor juga gak bisa baca. Kadang ke air juga repot :p Tapi kalau lagi dinas malam, justru bisa banyak baca. Kerjaan gak banyak jadi dari pada aku ngantuk terus malah bablas tidur, jadi mending baca kan? :)

    BalasHapus
  10. Aku jg ngak bs baca di kantor, bukan sungkan tp emang gawean penuh dari pagi dan sore. Jd kesempatan baca sepuasnya itu Malam Sabtu :) (Dion)

    BalasHapus
  11. Ah, saking heboh en miring2nya sampe ngga ikut obrolan di bajaj :))

    Aku sih sesempetnya, bisa pagi, siang ato malem. Malam paling sering karena kalo pagi sering baby sitting ponakan ;)

    Karena pekerjaanku sebagai guru yang sering suruh ngerjain ini itu, terutama diskusi yang terus harus dipresentasikan dan diskusinya butuh waktu lama, nah, baca deh aku :)) Yang dibaca bisa paperback bisa juga ebook, tapi ngga enak kalo bawa novel segedhe Harry Potter 4, paling yang tipis2 aja.

    BalasHapus
  12. Kalau aku pas lagi mood, pas lagi capek belajar atau habis ngerjain tugas, dan weekend! Tapi belakangan udah jarang baca. Kebanyakan tugas, kebanyakan kabur ke internet. Ujung-ujungnya terbirit-birit ngejer challenge. Huehehe. -,-

    BalasHapus
  13. astagaa aku gk nyimak klo tadinya di bajay tuh ada topik ini, aku baca ada temen yg bilang suka baca di toilet dan aku menimpali karena kebiasaanku pun sama terutama saat lg jenuh sama lingkungan kantor. Eh ternyata dijadiin postingan...good job ren :)

    kayaknya aku sama ma kamu ren..kerjaan seabrek, klo malam gk sempat baca, aku skarng sabtu juga ada training, jadilah lebih kehilangan waktu membaca..rasanya minggu satu2nya hari tenang dimana bisa baca lebih banyak halaman (bukan buku loh ya) :D

    BalasHapus
  14. Wuah, sampai dibikinin post juga XD
    Kalau aku sekarang kangen sama masa-masa waktu masih harus ngebus pp dari dan ke kantor. Soalnya diatas bus bisa baca, jadi perjalanan pulang yang bisa memakan waktu 1 jam lebih itu jadi nggak kerasa.

    BalasHapus
  15. sama dengan Ren, ga mungkin baca di kantor secara kerjaan banyak dan boss berkeliaran (sungkan) tapi kalau blog walking sih bisa :D

    malam kalau aku ngga capek atau ngantuk aku sempetin buat baca, cuma internet suka menggoda:D Yah biasanya aku coba nyicil 1 bab.

    Intinya sih buat aku, bukan masalah waktu baca tapi gimana bisa fokus untuk baca, bahkan weekend pun kadang kalau suntuk dan gak mood baca aku pilih pergi cuci mata :D

    BalasHapus
  16. Saya termasuk orang yang beruntung bisa baca dimana saja (kendaraan, kantor, toilet, hihihi) dan ga malu-malu bawa buku kemana aja. Jadi saya ga punya waktu baca khusus. Tapi, saya punya waktu baca favorit.
    Waktu baca favorit saya ada 2, yaitu pagi setelah subuh, sampai kira-kira jam 6 pagi atau jam setengah 7 pagi; batas toleransi yang diberikan Ibu untuk tetap di kamar. Setelah jam tersebut, saya udah harus keluar beres-beres atau dalam kasus yang umum terjadi, duduk manis minum kopi. Dasar pemalas! #plak. Oiya, berhubung saya baru berangkat kerja jam 8 (kadang jam 9), saya kadang pura-pura ke toilet, sambil bawa buku. Tentu saja, kalo kelamaan di dalam, Ibu atau orang rumah lain pasti tau, kalo saya bukannya memenuhi panggilan alam, melainkan baca buku. Begitu gedoran pintu di toilet terdengar, saya langsung lari keluar, hahaha..
    Nah, waktu favorit kedua saya adalah, malam sebelum tidur. Biasanya sekitar jam 9 malam atau jam 10 malam, saya pura-pura pamit ke orangtua, kalo saya mau tidur. Padahaaaalll.. Yah, saya puas-puasin baca buku sampai larut malam. Bahkan kadang kalau mood baca saya sedang kencang, nonstop sampai pagi. Tentu saja, harus doping kafein supaya saya tetap terjaga selama di kantor. Haaaah..
    Diantara 2 waktu favorit saya itu, saya membaca di becak (hah, becak?! yaaa, saya kerja menumpang becak, sekitar 10 menit perjalanan, karena saya ga bisa naik motor), di kantor (asalkan dealer sepi dan kerjaan beres, saya pasti baca), atau saat saya istirahat makan. :)

    BalasHapus

Saya menghargai setiap komen/opini yang diberikan. Silakan untuk tidak setuju dengan review/opini saya tapi mohon disampaikan dengan sopan ya :)
Saya berhak menghapus komentar yang tidak nyambung dengan isi blog atau spamming (jangan sertakan link blog kamu/ link apapun di kolom komentar, kecuali untuk giveaway/reading challenge).
Karena banyaknya komen anonim tanpa identitas, maka opsi anonim saya tiadakan.
Terimakasih sudah mau mengunjungi dan meninggalkan komentar di blog saya :).


I value your comment/opinion. You can agree to disagree with my post/opinion, but please write your comment in good manners.
I have a right to delete your comment if its out of topic and/or spam (please do not include your blog/any link, except for giveaway/reading challenge).
Because of so many anonymous comment without identity, I disable the option.
Thank you for your visit and comment :).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Just Curious Where U From ;)