Selasa, 28 Juni 2016

Ren's Bookish Confession

Biar kata saya makin males ngeblog, tapi ikutan posbar BBI mah jalan terooos :D. Untuk bulan ini, tema Posbar BBI adalah #BBIBookishConfession. Bahasa kerennya sih, silakan mengaku (entah mau ngaku dosa apa ngaku - ngaku yang lain :D), yang ada hubungannya dengan buku. Banyak yang udah share...dan saya juga mau share juga ah. Pas juga lagi bete sama suntuk kerjaan nih :P

Ini dia Ren's #BookishConfession. In no particular order dan nulisnya juga seingatnya :D:

1. Saya awalnya bukan pembaca buku, tapi pembaca komik alias manga. Buku pertama yang saya baca aja saya tidak terlalu ingat (kalau engga salah sih serial STOP). Tapi komik pertama yang saya baca itu dan masih ingat sampai sekarang adalah Dragon Ball dan Sailormoon. Makanya kalau ada yang nostalgia Lima Sekawan atau bukunya Enid Blyton, saya cuma bengong aja, karena masa kecil saya lebih ditemani oleh Usagi Tsukino dengan slogan "Dengan kekuatan bulan akan menghukummu" :">.

2. Saya dulu sempat anti sama yang namanya novel - novel Harlequin. Ga tahu deh, anti aja gitu. Rasanya kok nonsense dan ceritanya paling gitu - gitu aja. Tapi akhirnya yang bikin saya jadi rajin baca malah bukan buku Harry Potter, tapi Harlequin milik teman yang tidak sengaja saya baca dan setelahnya malah bikin saya keranjingan baca. Bisa dibaca lebih lengkapnya di postingan Kenapa Saya Membaca Buku Romance .


3. Sama seperti Mba Astrid, saya juga engga pernah atau jarang menyampul buku. Dulu saat koleksi komik, saya memang rajin nyampulin. Tahu sendiri kan kaver komik ringkihnya bagaimana. Buku yang saya punya tidak ada yang saya sampulin, karena menurut saya engga disampul pun sampul bukunya tetap bagus. Apalagi buku impor. Sayang kalau disampul :D.

4. Saya bukan...anggota perpustakaan manapun (weitss!!). Iya, waktu SMP dan SMA dulu, saya lebih suka ke persewaan komik daripada ke perpus sekolah. Itu karena perpus juga isinya banyakan buku pelajaran, hehehe. Waktu jadi avid reader pun, lebih banyak ke persewaan komik yang ternyata juga punya novel - novel. Saat masih di Malang, saya juga tidak jadi anggota Perpustakaan Kotanya, padahal Perpus itu dekat sama SMP saya lho. Yah, saya mungkin tipe pembaca yang aneh, karena jarang ke perpus :D.

5. Saya hobi..nge "dog-ear" buku yang saya punya :P. Oke, banyak yang akan bilang tindakan saya ini "biadab" X)). Tapi, buku itu buku saya juga, jadi gapapa dong dilipet - lipet, hahaha XD. Walau sekarang saya sudah mengurangi kebiasaan ini dengan beli post-it. Cuma kalau post-itnya memutuskan buat menyembunyikan diri dari pandangan mata saya (alias saya lupa dimana naruhnya), ya balik lagi deh kebiasaan ini :P. 

6. Di lain sisi, saya pantang mencoret - coret buku. Kalau buku kuliah sih, di-stabilo-in engga masalah deh. Kalau buku koleksi, it's a big no no! Engga enak banget lihatnya, lol!

7. Saya bukan tipe pembaca yang "rajin" masalah pengaturan buku. Bagi saya, selama tidak ada rayap di lemari, buku tidak pernah saya kasih silica gel. Paling cuma saya kasih kamper aja biar engga ada serangga usil di lemari. Jadi, buku saya emang banyak bercak - bercak kuningnya. Bagi saya sih, itu memberi "karakter" ke bukunya :D. Tidak ada buku yang saya taruh di kontainer, semuanya saya taruh di lemari. Saya beruntung karena di kontrakan saat ini tidak ada rayap.

8. Mengamini Opat, saya juga bukan tipe yang suka mencium bau buku. Oke, bau buku emang enak bagi beberapa orang, tapi saya engga semaniak itu lah :D. Itu juga kenapa saya jadi pembaca hybrid. Saya beli buku fisik hanya kalau tertarik saja atau koleksi buku karya pengarang favorit. Kalau buku karya pengarang baru dan buku itu buku impor, saya mending baca e-booknya. Kalau lokal atau terjemahan, ya beli atau pinjem. Jadi bau buku bukan syarat mutlak bagi saya untuk beli buku.

9. Saya bisa dibilang males banget baca semua yang berhubungan dengan Fifty Shades of Grey :P. Bahkan hal itu sampai bikin saya berhenti langganan Cita Cinta karena ngebahas FSoG terus dan tiap ada video klip Love Me Like You Donya Elle Goulding, selalu saya pindah channelnya. Absurd ya? X)). Saya juga seneng banget pas tahu filmnya dapat nominasi Razzie. Rasain, rasain! >:))

10. Saya punya semacam "book-series" OCD. Ini adalah kondisi dimana kalau baca buku yang bagian serial, saya harus baca buku pertamanya dulu dan bacanya juga harus urut. Saya bukan tipe yang bisa baca buku lompat - lompat, bahkan meski dibilang cerita bukunya walaupun serial masih bisa dibaca secara terpisah. Pokoknya mesti baca urut.

11. Saya butuh waktu tersendiri dan suasana yang tenang saat membaca buku. Itulah kenapa saya tidak bisa mendengarkan musik saat baca buku dan tidak punya yang namanya "theme song" untuk buku tertentu (walau kadang ada sih untuk beberapa judul, lebih ke kemiripan lirik dengan isi bukunya). Mendengarkan musik membuat saya tidak konsen baca. Pun juga dengan nyemil saat baca buku. Mau bukunya kotor? Atau entar bikin Vatthra saya berminyak layarnya? Haha, ogah deh :P. Saya juga orangnya tidak bisa baca beberapa buku dalam satu waktu. Kalau ada buku yang berhenti di bab tertentu dan sudah lama tidak saya baca, saya akan baca lagi dari awal.

12. Mungkin pengaruh usia, saya sekarang makin jarang baca buku di kendaraan. Seringnya sih malah pusing dan mual kalau dipaksa baca buku. Jadinya sekarang saya malah kebanyakan tidur atau maen HP kalau di perjalanan. Oh well, ini mungkin karena kebiasaan juga ya.

13. And last, I'm a moody reader. Alasan yang membuat saya sekarang lebih sering menolak request untuk review buku dari penulis/penerbit. Saya lebih suka membaca buku dengan kecepatan baca yang saya atur sendiri dan saya pun ingin lebih menikmati buku yang saya baca. Bukannya berusaha menikmati karena buku itu request orang. Bagi saya, jika membaca buku malah membuatmu tersiksa seperti "duh banyak judul belum direview" atau semacamnya, then you do it wrong. Baca sih bagi saya ya baca aja, jangan dijadikan beban XD.

Sebenarnya masih ada lagi sih, tapi ini aja juga udah kebanyakan :D. Nah ini bookish confession  saya. Kalau kamu, gimana? Apa ada yang sama kayak saya juga? Atau saya emang pembaca yang aneh? XD

16 komentar:

  1. Book Confession

    1) Gue hampir 95% baca bagian akhir dari sebuah buku, harus tau endingnya dulu. Kecuali untuk beberapa buku 'penting' macam the last Harry Potter. Intinya, gue harus yakin bahwa the ending is worth the journey. Kalo ngga, bisa DNF haha

    2) Gue bukan tipikal orang yang harus ngabisin buku. Kalo ga suka, langsung DNF. Life is too short for bad books.

    3) Sudah 5 tahun terakhir ini gue convert 100% ke ebooks. Sudah ga pernah lirik print books. Semenjak punya Kindle, malah jumlah bacaan gue meningkat hampir 10x lipat

    4) Gue punya 2 Kindle: BabyArthur and BabyMerlin (hehe)

    5) Walaupun mainly gue pembaca romance, tapi awalnya gue jatuh cinta duluan sama mistery.

    ... ehm, apa lagi ya... nanti deh dipikirin lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya dua kindle? Kereen :O

      Aku dulu juga biasanya baca dulu endingnya, tapi sekarang udah ga pernah soalnya malah bikin ga penasaran XD

      Tapi kalau romens sih, endingnya selalu bisa ketebak :P

      Hapus
  2. Hoalaaaah. Kak Ren anak SMP 1 tooh? Hihi.
    Ehh, kakak tahu persewaan yang di Arjosari, nggak? Kali aja tahu. Hehe.

    Yang soal series, aku setuju banget, kak. Sama. Aku selalu berusaha baca dari awal. Dari yang pertama. Biar nggak bingung bacanya. *soalnya kan biasanya muncul cameo-cameo unyu gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah beneran? Haha. Ayahku juga dari SMP 1. Tapi tahunnya jauh lebih lama dari Mbak Ren *kalem* Aku point 9 yg ngga cocok karena, ehm, udah ngebaca pas aku masih SMA *kabur

      Hapus
    2. Persewaan Arjosari yang mana Ji? Kan banyak :P

      Aku kalau nyewa novel sih biasanya yang daerah Gajayana aja

      Hapus
  3. wah, no 10, 11, 12, 13 sama bingits :D
    Sama, aku jg biasa saja sama bau buku.

    BalasHapus
  4. Samaa, buku aku jg kuning2.. Hehehe.. Dulu masi rajin ngeplastikin, skrng suka males..

    BalasHapus
  5. idem Harlequinnya yaaa hehe

    BalasHapus
  6. Aku juga awalnya bukan pembaca buku, lebih ke komik dan majalah remaja, aku nggak suka nyampul buku, udah beli sampulnya tapi sampai sekarang nggak dipasang karena males XD

    BalasHapus
  7. Sama Kak Ren, saya juga awalnya pembaca komik, tapi khusus serial cantik :D. Kenal novel juga pas udah SMA itu juga masih lebih condong ke komik, baru deh pas kuliah-kerja mulai menimbun novel ahahahaha #guiltypleasure

    BalasHapus
  8. Aku jg ngga gitu suka nyampul, tp beberapa ku sampul juga sih. Rayap adalah masalah utama di rumahku. Jadi kudu sedia kamper, silica gel n kadang semprotan anti rayap juga. Sdh banyak korban soalnya *malah nunut curhat* :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh turut berduka Mba Lila. Rayap emang musuh besar buku ya :(

      Hapus
  9. Aku dari awal adalah pembaca buku, sekarang jadi penimbun buku *sigh* Dan, sampai sekarang belum bisa menyelesaikan membaca satu buku harlequen atau hisrom. Dan ... aku baru tau artinya 'dog-ear' setelah baca postinganmu Ren, iya saya memang sehina itu hiks wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang Yon, you're not alone. Aku masih suka juga ngedog-ear, dan kayaknya masa yang kayak gini hina sih, wkwkwkwk

      Hapus
  10. Sama nih, nggak suka baca buku sambil dengerin musik, bisa mecah konsentrasi. Apalagi kalau novel fantasy, ntar bisa ketuker cerita ama lirik lagunya XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dengerin musik lebih enak kalau sambil belajar soalnya (terus lupa deh rumusnya XD)

      Hapus

Saya menghargai setiap komen/opini yang diberikan. Silakan untuk tidak setuju dengan review/opini saya tapi mohon disampaikan dengan sopan ya :)
Saya berhak menghapus komentar yang tidak nyambung dengan isi blog atau spamming (jangan sertakan link blog kamu/ link apapun di kolom komentar, kecuali untuk giveaway/reading challenge).
Karena banyaknya komen anonim tanpa identitas, maka opsi anonim saya tiadakan.
Terimakasih sudah mau mengunjungi dan meninggalkan komentar di blog saya :).


I value your comment/opinion. You can agree to disagree with my post/opinion, but please write your comment in good manners.
I have a right to delete your comment if its out of topic and/or spam (please do not include your blog/any link, except for giveaway/reading challenge).
Because of so many anonymous comment without identity, I disable the option.
Thank you for your visit and comment :).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Just Curious Where U From ;)