Senin, 06 Agustus 2012

Opini : Lanjut Baca atau Tidak?

Sudah lama nih saya ga nulis postingan blog untuk opini saya tentang suatu topik :D (lemas-lemaskan jari dulu sebelum mengetik). Kali ini saya mengangkat topik "lanjut baca atau tidak". Bingung kah? Hahaha, maksudnya ada suatu saat ketika kita membaca suatu judul, dan kita merasa "ih nih buku bukan gw banget" atau "buku jelek ini mah!". Di satu sisi kita ingin membaca buku lain, tapi disisi lain kita "kepo" pengen tahu ceritanya sampai akhir. Walau hasilnya bisa dua opsi. Hate it so much or turn to love it (terjemahan harafiahnya sih, bisa ga suka, bisa jadi malah suka gitu lho :)) )

Ada juga kasus lain, misalkan kita menyukai suatu buku serial, seri B misalnya (kalo seri A, nanti nyambungnya ke sepakbola :)) ). Awal-awalnya kita seneng banget baca buku di seri B, tapi lama - lama kok jadi jelek yah? Perlu lanjut lagi ga yah? Atau misalnya nih, baca buku A yang digembar - gemborkan banyak orang, sampai opsi jadi film. Eh ternyata setelah habis baca, bukunya ga sesuai harapan. Tapi temen - temen pada bilang kalau buku selanjutnya bagus, nah kan jadi dilema. Lanjut baca ga yah?

Kalau yang satu ini agak ekstrim sedikit dan saya minta maaf kalau misalnya ada yang merasa tersinggung :). Pernah suatu saat saya membaca suatu buku, dan yah saya memang ga suka. Lalu ada yang bilang "kalau ga suka, yah ga usah dilanjutin aja. Baca buku lain kan bisa". Atau "sudah tau ga suka, kenapa tetep baca?". Haduh, apakah ini artinya saya masokis? Nyiksa diri sendiri dengan tetap baca buku itu?

Bagi saya, membaca itu hak semua orang. Kadang ada yang nanya sama saya "Ren, kenapa yah orang tetep baca buku itu, padahal dia ga suka". Saya sih jawabnya gini, mungkin orang itu seperti saya, kepo, pengen tau lanjutannya, berharap kalau buku selanjutnya bisa lebih bagus. Ada juga yang memang baca karena buat menyenangkan dirinya sendiri. Ada juga yang lebih ekstrim, kayak baca biar bisa jelek - jelekin bukunya. Lalu apakah itu salah? Menurut saya, dalam membaca itu tidak ada aturan, apalagi menilai buku itu yah (dalam bentuk review atau yang lain). Karena sifatnya yang pribadi. Memang rasanya sayang banget membaca hanya buat jelek - jelekin buku. Kayak hidup ini udah ga indah lagi, hahaha. Tapi seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, baca itu memang hak orang. Kita ga bisa ngelarang orang buat ga baca buku tertentu atau berhenti baca suatu buku. Sama halnya ketika suatu serial buku menjadi g bagus lagi. Hak orang untuk terus lanjut baca atau malah berhenti.

Saya sih ga bermaksud menggurui dengan postingan ini. Karena yah, ini memang murni hanya pendapat saja, ha ha ha. Saya nulis ini karena pernah nemuin hal - hal yang saya sebutin di atas. Nah, sekarang untuk pembaca blog yang setia (ciee), gimana dengan pendapat kalian? Apakah kalian juga pernah membaca suatu buku yang tidak disuka tapi tetep lanjut aja? Atau pernah heran melihat teman yang baca buku yang tidak disukainya tapi dia maksa baca sampai akhir? Silakan share disini ya! :D

11 komentar:

  1. halo, ren :)
    Kok ya, pas banget ya, ren buat postingan seperti ini. Aku baru aja ngalamin tuh, hari sabtu kemarin. Aku baca satu buku yang udah lama banget aku pengen baca, nah begitu terj.nya keluar dan beli, langsung semangat 45 bacanya. Ternyataaaa!!! Oh no! Baru satu bab, aku udah males bacanya. "Ih, kok begini sih ceritanya?" gitu pikirku. Tapi kuputusin lanjut lagi bacanya, sampe bab berikutnya dan bab berikutnya lagi sampe tamat dalam semalam. Bukan karena buku tersebut menarik banget sampe ngebut bacanya, bukan. Tapi buat ngisi waktu, karena aku bener2 ga bisa tidur malming kemarin. meskipun aku juga penasaran sih, secara karakternya beda dunia gitu, mau tau, endingnya gimana, ya? Daaaaan!! *lebay dikit* ga sesuai dengan harapanku sama, sekali! Huaaaa...
    Tapi aku tipe yg kalo baca buku meskipun ga terlalu suka sama isinya, tetep ngelanjutin sampe habis. Meskipun mungkin kuseling dengan bacaan lain, tapi pasti kasih kesempatan lagi buat buku tersebut :). Kalo ternyata 2 kali baca tetep ga suka, berarti tu buku memang ga sesuai seleraku. :)

    BalasHapus
  2. aku juga kepo, meski bukunya anjlok dimataku, kalau ada lanjutannya biasanya masih tertarik untuk beli, apalagi kalau obralan, yang bingung tuh kalau dapat hadiah tapi bukan volume 1-nya, malah volume 2 malah bingunggggg

    BalasHapus
  3. "Ada juga yang lebih ekstrim, kayak baca biar bisa jelek - jelekin bukunya."

    ===> Hmmm....*menatap para review kacrut* Hmmm...no comment sama kalimat di atas. Huahahahaha....X)

    Well Ren, aku tipe orang yg berprinsip "sekali buku terbuka, pantang ditutup sebelum selesai". Jadi yah sekacrut apapun buku itu, akan berusaha diselesaikan.

    Mengenai yang ini :
    "Awal-awalnya kita seneng banget baca buku di seri B, tapi lama - lama kok jadi jelek yah? Perlu lanjut lagi ga yah?"

    Buatku kasus di atas terjadi pada Twilight Saga.
    Saya lumayan suka kok buku pertamanya. Sy kasi 3 bintang. New Moon lumayan sih walo udah berkurang poinnya. Eclipse udah mulai ilfil. Breaking Dawn itu puncaknya.

    Kenapa sy tetap baca Twilight Saga ampe buku ke-4 padahal udah ngerasa downgrade?
    Jadi gini, pernah liat kecelakaan mobil yang parah banget? Ampe mobilnya penyet dan ringsek. Kecelakaan yg saking parahnya, kita langsung mikir sepertinya gak bakal ada yang selamat dari mobil itu.

    Still...masih aja kita (saya yakin bukan saya aja nih yg kayak gini) memperhatikan kecelakaan itu, masih mencoba mendekati bangkai mobil, berharap ada yg selamat dari kecelakaan parah tersebut.

    Sy juga punya harapan yg sama pada Twilight Saga. Saya berharap, serial yang dimulai dengan premis menjanjikan gitu, bakal menghasilkan sesuatu yg bagus di akhirnya. Bahwa seenggaknya masih ada hal yang patut diacungi jempol di Saga ini, that make me think it's worth the hype. Sayang....saya dikecewakan ampe akhir :(. Turns out nobody alive from that "aacident"

    BalasHapus
  4. Biasanya kalau nemu buku yang ceritanya benar-benar bikin selera bacaku hilang aku hentikan lalu lanjut baca 1-2 bab terakhirnya (baru aja memperlakukan itu terhadap 2 novel). Dengan begitu aku gak buang-buang waktu tapi tetap tahu endingnya hehheh...

    BalasHapus
  5. Memang sering juga kejadian baca buku jelek tapi kalau buku sudah mulai dibaca dan kemudian terasa jelek/membosankan tetap saja dilanjutkan, pertamanya sih berharap akan ada perubahan, kl engga ada tetep aja dilanjutkan karena pengen tahu gimana nih hasil akhirnya, tapi tentu saja perlakuan membacanya berbeda dengan buku yang bagus, yaitu banyak halaman yang dibaca selewat atau dilewati samasekali agar cepat2 bisa mencapai akhir cerita :)

    BalasHapus
  6. Hmmm.. Kayaknya akhir-akhir ini merasa seperti itu deh. Keputusan akhirnya, mau sejelek apa juga tuh buku, kalo ada romance-nya bakal aku baca sampai habis walaupun makan waktu cukup lama dan diselingi dengan entah berapa banyak novel =P

    Bener sih kata yang lain, tetap ngelanjutin karena penasaran dan sedikit berharap adanya hal yang menarik di halaman-halaman berikutnya. Yah kalau ternyata gak ketemu ya apa mau dikata, aku kurang beruntung membaca novel yang kurang menggugah minat aku.

    Tapi sih akhir-akhir ini kalau memang gak suka sama sebuah seri, misal aku beli buku 1 seri B, ternyata ceritanya gak terlalu bagus, aku gak bakal beli buku ke-2nya. Lebih baik minjam (karena bagaimana pun tetap penasaran ama tuh seri dan berharap ceritanya menyenangkan) daripada mengeluarkan uang yang bisa digunakan buat beli buku lain. Hwhwhwhwhw..

    Just my two cents.

    BalasHapus
  7. kalo aku sih gak pernah ngalamin 'maksa baca walau gak suka' soalnya ngapain jg lanjutin baca kalo otak aku udah nolak buat baca. Tapi mungkin juga itu karna aku ini termasuk tipe 'kalo gak bagus,ya udah, bye-bye buku'

    jadi kalo awal cerita udah bikin aku gak srek,ya gak bakalan ku lanjutin,sekalipun semua orang bilang itu buku yg bagus,aku akan tetep gak baca buku itu. Tapi kalo buku itu menurut aku bagus,ya tentu aja akan terus aku baca sampai akhir, walaupun banyak orang yg bilang buku itu gak bagus. Karna tipe buku kesukaan kita kan cuman kita sendiri yg tau,bukan nya orang itu. Sori ya kalo pendapat aku ngebuat ada yg kesinggung,hahaha.. *ketawa bersalah sambil garukin kepala yg gak gatal.

    BalasHapus
  8. well, hampir ga ada buku (catat: novel romance) yang masuk ke DNF list. Sekacau-kacaunya novel biasanya diselesaikan, ntah pake cara skipping page, ato bahkan baca kilat.

    maksa baca walo ga suka..??? sering...jaman kuliah, baca teks book,,,sesengsara apapun tetep kudu dilahap, hehehehe.....

    BalasHapus
  9. Kalau aku biasanya skip beberapa bab atau baca sekilas aja atau langsung menuju bab2 terakhir.. hehe.

    BalasHapus
  10. Kebetulan. Barusan aku juga begitu. Udah lebih sebulan baca buku 'X', trus stop di tengah jalan (padahal tinggal dikit lagi) gara-gara nggak cucok sama ceritanya. Tapi, ujung-ujungnya diterusin (dan barusan rampung) soalnya penasaran banget endingnya begimane. Prinsipku: ending adalah suatu penentu bagus atau tidaknya sebuah buku. :p

    BalasHapus
  11. hihiihi, saya juga sempet ngalamin yang kaya gitu (mungkin hampir semua orang yang suka baca buku), sering malah, apalagi kalau tergiur oleh buku-buku diskon yang covernya unyu dan sinopsisnya canggih.
    Hasilnya ya, tetep dibaca sih, walaupun banyak cobaanya, dari yang baca buku yang lain yang tampak lebih seru, terus dtinggal di meja, diem lama didalem tas (cewritanya mau dibaca pas waktu senggang), sampai akhirnya teronggok dalam lemari seolah-olah sudah terbaca dan baru dibaca setleah jatah buku bacaan habis (itu untuk kasus buku yang bener-bener berat untuk dilanjutkan, alias, mengecewakan) heheu.
    yang penting dari bagus atau engganya buku adalah cara mengisahkannya, klo caranya ga bikin pembaca nyaman, hasilnya pasti ya kaya kasus diatas, soal ending ga semua ending bagus adalah ending yang bahagia atau sesuai harapan kita, walaupun ya kalo endingnya bahagia atau sesuai harapan kita itu adalah bonus plu plus.
    Sekian, terima kasih :D

    BalasHapus

Terimakasih sudah meninggalkan komen di Ren's Little Corner. Silakan untuk setuju/tidak setuju dengan review/opini saya tapi mohon disampaikan dengan sopan ya :)

Saya berhak menghapus komentar yang tidak nyambung dengan isi blog atau spamming (jangan sertakan link blog kamu/ link apapun di kolom komentar, kecuali untuk giveaway/reading challenge).

Karena banyaknya komen anonim tanpa identitas, maka opsi anonim saya tiadakan.

Terimakasih sudah mau berkunjung! :D


Thanks for commenting on Ren's Little Corner. You can agree to disagree with my post/opinion, but please write your comment in good manners.

I have a right to delete your comment if its out of topic and/or spam (please do not include your blog/any link, except for giveaway/reading challenge).

Because of so many anonymous comment without identity, I disable the option.

Thank you for your visit! :D.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Just Curious Where U From ;)