Kamis, 28 Juni 2012

Ceritaku Bersama Serial Inheritance

Menyambut Inheritance yang terbit pas hari Kamis tanggal 28 Juni 2012 ini, saya ingin melakukan kilas balik tentang seri fantasy yang membuat saya terpikat. Saya mulai baca Eragon, jujur karena tahu buku ini akan difilmkan. Pas itu tahun 2006, saya masih semester 3 di suatu Perguruan Tinggi di Malang (aih, jadi ketauan umur sekarang berapa :P), dan melihat banner Eragon di Gramedia. Takjub melihat tagline di banner itu, bahwa selain akan difilmkan, si pengarangnya masih 15 tahun saat pertama menulis Eragon. Jadi berangkatlah ke rental novel terdekat dan pinjem Eragon. Saya ga beli, karena pas kuliah ga punya duit dan buku Eragon tebel banget, mungkin harganya sekitar 50ribuan rupiah. Jaman itu sih 50ribu gede banget buat saya, so pinjem di Rental adalah solusinya :))

Dan saya pun bener - bener suka sama Eragon. Jaman itu saya belum tergila - gila sama Lords of The Ring (filmnya doang ;D). Dan seri fantasy lain yang saya baca cuma Harry Potter, itu juga baca dah dari jaman SMP. Lalu beberapa bulan kemudian, mencari Eldest, beberapa tahun kemudian, baca Brisingr, dan setelah menunggu hampir 4 tahun, tibalah saya di penghujung cerita, Inheritance. Rasanya kangen banget sama serial ini. Pengen sih baca ulang, tapi saya udah ga setenang pas kuliah dulu. Jadi saya ingin mengulas balik apa yang saya rasakan saat membaca 3 buku pertama serial Inheritance.

Review Eragon, Eldest dan Brisingr ini mungkin akan ada spoiler. Susah juga nulis spoiler-free apalagi bukunya nyambung terus. Reviewnya juga ga seperti biasanya, saya cuma nulis yang saya inget aja, hehehehe. Oh ya, postingan ini akan "agak" panjang. Karena saya membahas 3 buku sekaligus.


Semua bermula dari ERAGON....

Baiklah, saya baca Eragon sebelum tau ada Goodreads. Dan heran kenapa orang bule banyak yang rating 1 bintang. Kalo dipikir - pikir lagi, emang Eragon ini bagaikan Harry Potter meet Lords of The Ring. Tapi berhubung pas itu saya ga gitu ngeh, akhirnya yah cuek - cuek aja. Dan emang ternyata beneran kayak LOTR ya. Ini beberapa kesamaan diantara dua seri ini :

- Eragon : Aragorn dengan sifat dan tampang seperti Frodo. Yah, tinggal di mix aja deh :))
- Arya : perpaduan Arwen dan Eowyn (Arwen kan di LOTR ga terlalu terliat ass kickingnya, dan Eowyn lebih dominan). Rambut Arya sama dengan Arwen, sama - sama gelap. Tapi saya lupa warna mata Arwen.
- Brom : Disini peran Brom sama seperti Gandalf. Sama - sama udah tua, pengalaman dan ilmunya sangatlah banyak
- Shade : kayak Saruman, mungkin yah. Lebih tepatnya kayak Witch King of Angmar.
- Galbatorix : Sauron. Ini sih jelas banget.

Sayang ga ada kembarannya Gimli ma Legolas :)). Ada kurcacinya, elfnya. Cuma biar ga terasa kalo Eragon ini njiplak LOTR banget, ditambahlah tokoh naga, yaitu Saphira. Bagi saya Eragon ini buku yang lebih banyak petualangannya. Mobilitasnya lebih dinamis ketimbang 2 buku setelahnya. Jumlah halaman yang banyak banget malah ga kerasa lama, karena begitu asyiknya saya baca Eragon. Thumbs up juga buat terjemahannya yang oke. Ada peta dunia Alagaesia jadi saya ga kesulitan bayangin Eragon pergi kemana saja. Selain Eragon, tokoh - tokoh lain yang saya suka, seperti Brom yang mengajarkannya sihir dan ilmu pedang, Murtagh yang menjadi teman seperjalanannya setelah Brom tiada, lalu elf wanita yang jadi cinta pertama Eragon nantinya, yaitu Arya. Dan tentu saja Saphira dong :). Sayang disini Eragon ga ketemu musuh utamanya, Galbatorix (ya iyalah), tapi Shade yang merupakan anak buahnya ga kalah berbahaya.

Sekarang lanjut ke filmnya. Bagi saya film Eragon itu GAGAL TOTAL. Sudah plotnya diganti - ganti, endingnya maksa. Aryanya jadi terlalu kayak tante - tante (tapi Sienna Guillory cantik), Ed Spellers yang jadi Eragon juga kurang banget aktingnya. Tapi efeknya keren buat naga Saphira nya. Cumaaa, suaranya Saphira berasa tua. Si Rachel Weiszz kan emang udah tua gitu. Galbatorixnya juga cuma tempelan. Untungnya ada yang lebih bisa dilihat disana, yaitu Garret Hedlund yang jadi Murtagh, hehehehe.

Rating Cerita

Rating Film


Dilanjutkan dengan ELDEST....

Sebelum mereview tentang Eldest, saya jadi teringat perjuangan buat baca Eldest ini. Dulu pas mau baca lanjutannya Eragon, ternyata Eldest ini baru aja masih fresh dari oven. Akhirnya setiap hati kerjaannya nerorin yang punya perpustakaan. Dialognya kira - kira gini :

Saya : Mas, Eldestnya sudah ada belum?
Mas Penjaga Perpustakaan (disingkat MPP) : Masih dipinjem tuh.
Saya : Terus aku kapan nih?
MPP : Dua kali giliran antri deh. Seminggu lagi balik yah

Akhirnya pulang, sedih deh saya :((...
Seminggu lagi..

Saya : Mas, Eldestnya?
MPP : masih dipinjem tuh.
Aku : Loh, kan aku udah indent pinjem
MPP : Ntar aku bilangin ke yang lagi pinjem, dibalikin besok sore kok.

Esok sorenya..

Saya : Mas..
MPP : (udah tau masnya, saya cari apa). Belum balik bukunya
Saya : Ye, ga bisa. Kan katanya sore ini (ngotot)
MPP : Bentar deh, aku smsin dulu yang pinjem.
MPP pun ngeluarin hapenya, dan mulai SMS. Saya sudah mulai naik darah. Akhirnya MPP selesai sms, dan baca balesannya
MPP : Ntar malem ya kesini lagi.
Saya : Janji lo beneran.

Malemnya, ternyata mati lampu. Ohhh, dasar PLN! Kayaknya udah jadi penyakit itu namanya mati lampu. Tapi saya tetep nekad ngeluarin sepeda motor dan berangkat ke rentalan :

Saya : Mas..
MPP : Belum.
Saya : @$#$%*&()&^
MPP : Tungguin bentaaar deh.

Saya pun mulai mondar mandir, mana perpusnya gelap pula (kan ceritanya mati lampu). Selang beberapa menit kemudian

MPP : Nah akhirnya dateng juga
Saya : (pelototin yang abis pinjem Eldest)
MPP : Ini batas pinjemnya 3 hari ya
Saya: He? Buku tebel gini mana bisa 3 hari?
MPP : Kan yang antri banyak
Saya : Ya udah, ntar aku perpanjang lagi ..
MPP : Boleh, tapi cuma 1 kali perpanjang lo

Saya pun sukses pinjem Eldest, dan pulang. Ternyata masih mati lampu. Akhirnya saya pun membaca Eldest ini gelap - gelap dengan bantuan lampu lilin (miris amat sih]. Dan lampunya baru nyala jam 12 malem. Bisakah saya menyelesaikan ini dalam 3 hari? Ternyata bisa lho, wkwkwk. Untungnya sudah libur kuliah pas itu, dan walau ibu saya udah teriak - teriak kenapa saya bak orang autis selama 3 hari itu, yang penting selesai juga kan baca bukunya?

Nah, sekarang ke ceritanya :D. Eldest ini secara gaya penulisan sudah lebih mature dari Eragon. Tentu saja bagian yang mirip LOTRnya masih ada, apalagi pas Eragon ada di Ellesmera. Tapi saya suka banget pas Eragon di sana. Magical banget gitu. Dan scene dia pas mengungkapkan perasaannya sama Arya. Berbanding terbalik jelas sama Aragorn- Arwen, dimana Aragorn berusaha menolak perasaan Arwen karena memikirkan nasib Arwen. Eragon disini lebih mirip sama Eowyn yang harus menelan cintanya ke Aragorn. Duh kasian saya, hehehe. Eragon yang masih 16an tahun itu ngungkapin perasaan buat cewek umur ratusan tahun dan ditolak. Perasaannya pasti hancur =)).

Di Eldest ini POVnya ga cuma dari Eragon. Ada yang dari Roranm sepupu Eragon, sama Nasuada juga. Roran yang berusaha mencari Katrina, istrinya yang diculik oleh musuh. Dan Nasuada yang berusaha memantapkan posisinya di Varden, kaum Pemberontak. Yang saya suka dari Eldest ini pas di Ellesmera, dunia para elf yang menakjubkan. Disini Eragon belajar lebih banyak tentang sihir, pedang dan perannya sebagai penunggang naga. Lalu juga mempelajari asal -usulnya. Nah, satu yang bikin saya gregetan. Endingnya yang berasa Star Wars banget!! Eragon tahu siapa ayahnya yang sebenarnya dari Murtagh, yang pada awal cerita ditangkap musuh. Murtagh ini lalu dipaksa Galbatorix untuk jadi penunggang naga juga yang membuatnya otomatis jadi musuh Eragon. Dan kenapa saya bilang Star Wars? Cara Murtagh memberi tahu siapa ayah Eragon dan hubungan dirinya dengan Eragon mirip banget ma salah satu adegan Star Wars. Yang jelas, Eldest adalah buku terbaik dari seri Inheritance, walau beberapa bagian bertele - tele. Dan kenapa ada foto close up Murtagh disini? Yah, karena Garret Hedlund cakep banget pas jadi Murtagh :))

Rating Cerita :


Tunggu! Masih ada.... BRISINGR


Proses mendapatkan buku ini ngga "semenyakitkan" pas dapet Eldest. Soalnya MPP (Mas Penjaga Perpustakaan) sudah belajar dari kesalahannya, dan beli kira - kira ada 5 eksemplar. So,saya kebagian deh :D. Sempat bengong pas tau Paolini memutuskan untuk memanjangkan kisah Eragon. Loh, katanya Trilogy, kok malah jadi Cycle? Akhirnya Brisingr ini malah terkesan dipanjang - panjangkan ceritanya. Jadi beberapa bagian malah blunder. Disini juga Paolini mengungkapkan pemikirannya tentang agama dan kepercayaan. Entahlah rasanya bagi saya kayak dipaksain.

Disini Eragon diajar oleh Oromis, salah satu penunggang naga yang tersisa. Eragon sempat marah kenapa Oromis tidak membantu peperangannya melawan Galbatorix. Tapi, kondisi Oromis yang tidak memungkinkan membuat Eragon menelan kata - katanya. Oromis langsung mengajari Eragon, biar Eragon bisa lebih upgrade tentunya. Kan namanya juga mau perang besar. Lalu, kalau di buku 2 Eragon yang menyatakan cinta, sekarang giliran Saphira! Yup, Saphira si naga betina satu - satunya ini naksir Glaedr, naganya Oromis. Cuma yah nasibnya sebelas - dua belas sama Eragon, hihihi.

Saya tetep suka sama seri ini, imajinasinya begitu kaya. Dan saya benar tentang siapa sebenarnya ayahnyanya Eragon, ha ha ha. Apa yang awalnya berasa Star Wars di Eldest, berhasil dipatahkan oleh Paolini. Mungkin karena dia dikritik sana sini gara - gara ending Eldest yang bikin nyesek itu kali ya :D Cuma kurang rasanya kalo ga ada yang mati. Setelah Brom, Eragon bakal kehilangan satu sosok yang berarti baginya :(. Siapakah itu? Cari tahu aja di Brisingr.

Oh ya, mungkin ada yang bingung Brisingr itu apa. Brisingr adalah kata sihir untuk "api", dan yah nama pedang Eragon (spoiler dikit) setelah pedangnya yang dulu diambil Murthag. Di buku ini selain masalah kepercayaan, politik kerajaan kurcaci dan elf makin rumit. Bikin boring juga sih. Saya maunya kan langsung perang gitu. Bagi saya, Brisingr ini lebih semacam filler ke buku terakhirnya, yaitu Inheritance. Lebih mematangkan Eragon dalam menghadapi Galbatorix nantinya.

Rating Cerita :

Akhir Kata :

Seri Inheritance adalah seri yang akan selalu di hati saya selamanya. Satu dari dua seri fantasy, yang lain Harry Potter, yang mengawali kegemaran saya dalam membaca novel dan genre fantasy. Inheritance memang tidak terlalu original, tapi kemampuan Christoper Paolini dalam merangkai kata, membuat dunia Alagaesia, sukses memikat banyak pembaca, dan saya tentunya. Saya akan membaca Inheritance dengan hati senang dan sedih. Senang karena akhirnya bisa mengikuti petualangan Eragon lagi, sedih karena harus berpisah dengan dunia yang menakjubkan karangan Paolini ini.

9 komentar:

  1. izin ngikik dulu pas baca bagian eldest :))
    tapi kalo emang udah suka, semua gaya bakal dilakuin ya :)

    BalasHapus
  2. Saya belum baca Brisingr, padahal saya suka sekali dengan seri Inheritance ini.

    Oh iya, bukan Nuada (anak Ajihad yang memimpin kaum Varden), tapi Nasuada, heheh.

    BalasHapus
  3. Hahaha review Eldest kocak. Ak g minat baca bukunya karna udah nonton filmnya dulu dan ketiduran, jadi males. Tapi byk yg bilang kalo film dan bukunya beda banget, selain itu umur penulis jugalah yg membuat ak sedikit melirik, mgkn akan mrncoba baca kalo filmnya udah hilang dari ingaan ;-)

    BalasHapus
  4. aku suka banget sama blognya..
    isi blog dan postinganya bagus, menarik dan bermanfaat sakali..:)
    jangan lupa untuk terus menulis menulis yaa..^_^

    oia salam kenal
    kalau berkenan silahkan mampir ke EPICENTRUM
    folloback juga ya buat nambah temen sesama blogger,,tukeran link juga boleh,,makasih..^_^

    BalasHapus
  5. Ren, beneran deh, panjang dan lucu reviewnya. Ampe ngikik ngebayangin Ren ama MPP. Tapiii, ga sepanjang yang kubayangkan, kok.. :p Kupikir, tadi waktu ren bilang agak panjang, mau sepanjang beberapa halaman gitu. Wkwkw..
    Bener2 penuh perjuangan, ya, mau baca Eragon dan Eldest. Hehe..
    Aku bener2 perlu beli buku ini lagi, karena ketiga buku pertama dalam seri ini jadi korban vandalisme dari peminjamnya Y_Y (lebay dikit, tapi kondisi buku itu waktu balik memang bener2 bikin aku nangis karena sedih dan marah Y_Y). Doain, yaaa, nanti keluar boxsetnya :D

    BalasHapus
  6. wah.. ane sekarang juga lagi baca inheritance sis :D

    visit my blog
    http://seorangdayadex.blogspot.com

    BalasHapus
  7. aku masih penasaran sama eragon.
    jujur aja merasa heran kenapa orang-orang pada bilang filmnya gagal. aku sudah beberapa kali menonton dan menurutku bagus. yah, tentu karena aku belum baca bukunya. memang yang aku dengar (banyak yang bilang) kalau filmnya sangat berbeda dengan bukunya.
    kalau dipikir memang tidak mungkin bisa persis. tapi kalau menurut pandanganku yang memang belum pernah membaca bukunya ya filmnya nyambung kok. nyambung tapi beda dengan aslinya ya?
    tapi aku bisa saja bilang setuju kalau aku sudah membaca bukunya dan membandingkannya dengan film.
    sama seperti saat aku menonton harry potter and the order of the phoenix. dari 8 film harry potter, film ini yang bikin aku gak 'tenang' pas nonton. berhubung aku punya bukunya (satu-satunya yang kupunya dan itu juga hadiah :p)dan aku membaca secara acak kalau aku mau jadi pas nonton filmnya bawaannya ngotot ._.V

    tapi aku juga berjuang biar dapet buku ini.di perpus sekolah gak ada.hehe,

    sempet cari pinjeman. kebetulan temen deketku punya buku ini. tapi dia gak mau minjemin. padahal aku sudah menawari tuker pinjeman buku (ceritanya buat jaminan) tapi tetep gak mau. aku yakin dia trauma pada new moon miliknya. 'hancur dijamah banyak tangan', gak termasuk aku, tentu. kurang doyan soalnya :P

    yang bikin tambah penasaran karena paolini itu penulis favoritnya temenku. ia juga cerita soal paolini yang masih muda.

    dan mbak ren bener,
    ini spoiler -,-

    eh kok malah curhat
    *sungkem sama yang punya lapak*

    BalasHapus
  8. Ijin komentar yaa..
    Setau aku eragon tau ada oromis & naga glaedr itu di buku eldest bukan brisingr, termasuk mempertanyakan kenapa oromis sama naganya tidak berupaya melawan galbatorix

    Di buku eldest, roran masih tunangan katrina, jadi agak kurang tepat nyebut katrina itu istri roran.. Kecuali di buku brisingr...yaa mereka diceritakan menikah di buku itu ^^

    BalasHapus
  9. Min review buku yang ke 4 nya inheritance endingnya ngenessss

    BalasHapus

Saya menghargai setiap komen/opini yang diberikan. Silakan untuk tidak setuju dengan review/opini saya tapi mohon disampaikan dengan sopan ya :)
Saya berhak menghapus komentar yang tidak nyambung dengan isi blog atau spamming (jangan sertakan link blog kamu/ link apapun di kolom komentar, kecuali untuk giveaway/reading challenge).
Karena banyaknya komen anonim tanpa identitas, maka opsi anonim saya tiadakan.
Terimakasih sudah mau mengunjungi dan meninggalkan komentar di blog saya :).


I value your comment/opinion. You can agree to disagree with my post/opinion, but please write your comment in good manners.
I have a right to delete your comment if its out of topic and/or spam (please do not include your blog/any link, except for giveaway/reading challenge).
Because of so many anonymous comment without identity, I disable the option.
Thank you for your visit and comment :).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Just Curious Where U From ;)