Selasa, 04 Maret 2014

Opini : Ebook atau Paperback? Keduanya!


Apa yang kalian lihat dari gambar di atas? Lucu ya, hehehe. Saya senyum - senyum saat melihat gambar perbandingan antara ebook dan paperback, dimana ebook kalau ngga ada peralatan elektronik yang mendukung, ya ga bisa jalan. Sehingga saya bilang "pokoknya bagusan paperback lah!". Tapi salah satu komen di diskusi Goodreads yang saya baca sore kemaren, membuat saya memikirkan sesuatu.

Sampai kapan orang akan terus membandingkan ebook dan paperback?
Saya membaca dengan dua format di atas itu (kecuali audiobooks, karena listening skill saya yang kacrutnya luar biasa). Baca format ebook kalau saya lagi pengen kejar target, baca buku di kamar tidur dengan penerangan minim dan ngga mau ganggu suami saya, request dari penerbit atau kalau lagi nyoba - nyoba judul baru. Saya akan membaca dalam format paperback untuk mengurangi timbunan yang udah menumpuk di lemari, lagi mood baca terjemahan atau karya pengarang Indonesia, lagi di perjalanan atau.. yah lagi pengen aja gitu baca paperback.

Dan saya pun menyadari saat ini, walau dengan kelebihan dan kekurangannya, ebook dan paperback itu punya satu manfaat. Yaitu membuat saya  membaca.

Setiap orang punya preferensi masing - masing dalam membaca. Ada yang bacanya ebook melulu, jarang - jarang baca paperback, karena kebetulan yang bersangkutan finansialnya ga begitu bagus sehingga jalan keluarnya adalah baca ebook yang didonlod gratisan. Ada juga yang mengaku matanya sakit kalau baca ebook di layar lama - lama, sehingga memilih versi paperback. Ada juga yang sampai tahap ekstrim, tidak mau baca ebook misalnya, yang mungkin ada alasan khusus. Tapi, perlukah kita mengagungkan satu versi dengan yang lain?

Mendebatkan lebih enakan baca yang mana, format ebooks atau paperback, sama aja kayak orang - orang yang debat lebih kerenan pakai Blackberry, I-Phone atau Android. Semua penggunanya saling serang, saling mempertahankan kelebihan gadget masing - masing, bilang BB lemot lah, ga oke lah, android ga punya fasilitas sekeren BBM lah, dll. Saya kadang juga suka heran sih, lihat manajer saya masih setia sama BBnya. Bahkan ortu dan adik juga pakai BB, sementara hanya saya yang pakai android merek S*ms*ng. Tapi begitulah, tiap orang punya preferensi masing - masing. Manajer saya dan ortu saya lebih suka pake BB, walau kekurangannya juga banyak. Saya suka android karena multifungsi. Mana yang lebih baik? Keduanya sama baiknya kan?

Dan itu juga berlaku buat ebook dan paperback. Keduanya sama baiknya, sama - sama memfasilitasi hasrat orang untuk membaca. Sama - sama menghapus dahaga para kutu buku akan bacaan - bacaan keren.

Nah, kadang ada juga omongan seperti ini (dan saya kadang juga suka bilang seperti ini. Yah, saya ngaku aja kok, hahaha), "paperback lebih keren, bisa dipajang, bisa dielus, bisa dicium baunya. Bau kertas kan enak."  Iya, saya tahu. Lantas, buat apa semua itu kalau akhirnya buku itu cuma numpuk di timbunan dan tidak terbaca? Sia - sia bukan? Lalu ada lagi " duh dengan masa serba canggih seperti ini, toko buku banyak yang terancam tutup. Kan dah beralih ke ebooks dimana - mana." Saya lupa baca di artikel mana tepatnya, bahwa untuk beberapa tahun ke depan, sales paperback akan kembali mengimbangi ebooks. Jadi, tentunya mari kita berharap agar toko buku di masa depan juga tetap berdiri :)

Kesimpulan saya dari bikin postingan opini adalah, berhentilah membandingkan mana yang lebih baik di antara ebooks dan paperback. Kalian suka baca versi ebooks? Ya, ngga usah ngejek kalau baca paperback itu sooo.. yesterday dan ga jaman lagi. Yang lebih suka paperback juga hargailah yang membaca ebooks, apalagi sampai berpendapat kalau versi ebooks ngga akan bisa mengalahkan paperback. Kok malah jadi saingan begini? :/  Toh keduanya punya tujuan yang sama baiknya dan juga saling melengkapi. Jadi, buat apa diperbandingkan? ;)

16 komentar:

  1. Setuju. Paperback dan ebook keduanya-sama-sama oke. I love papaerback, maybe more than ebooks. Masalahnya paperback menyita banyak tempat (rumah saya isinya udah rak buku aja di mana-mana) dan orang rumah suka complain kalau saya beli buku lagi. Jadi ya, alternatifnya, ebooks. Selain itu, banyak ebooks free (terutama classics, yang jelas preferensi bacaan saya) jadi secara ekonomis jauh lebih menguntungkan.

    Satu lagi kelebihan ebooks sebenarnya adalah bisa bawa banyak tanpa menambah berat bawaan. Misal lagi di pesawat terus tiba-tiba kangen Shakespeare, ya terpaksa-lah buka handphone. Ga mungkin juga kan saya bawa kitab "Complete Shakespeare" ke mana-mana.

    Jadi akhirnya saya terpaksa berpuas dengan ebook di luar dan di dalam rumah, dan paperback kalau habis ngerampok perpus atau ngebet banget sama sebuah buku. Biasanya saya beli paperback hanya kalau saya benar-benar suka buku itu, supaya bisa bikin marginalia di mana-mana, plus highlight dan garis warna-warni di bukunya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, aku ngga tega mau coret-coret buku :D. Paling dulu buku kuliahan aja, hehehe.

      Kalau di pesawat, aku biasanya baca paperback. Walau bisa aja ngeset HP ke flight mode, rada parno juga mau nyalain HP di pesawat.

      Hapus
  2. aku suka keduanya, tapi lebih sering baca ebook coz ga tahan kalo mesti nunggu terjemahannya atau malah mungkin ga diterbitkan disini. kalo untuk buku aku lebih sering beli yang terjemahan karena beli yang english ngerasa rugi, yang baca cuma aku doang. kalo beli terjemahan semua orang di keluargaku bisa ikutan baca :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau misal akan diterjemahkan atau diterbitkan disini, biasanya aku sabar nunggu. Atau at last beli paperback buat pengarang favorit :)
      Makasih buat opininya Ira :D

      Hapus
  3. aku baca ebook buat baca teenlit, atau nyobain penulis baru, atau bacain buku-buku tipis dan belum tentu bagus. aku baru beli paperback kalo udah yakin kalo aku bakal suka sama isinya, atau karya penulis yang udah jadi favorit. ya sayang aja gitu ngeluarin duit eh bukunya jelek *digampar*
    ebook dan paperback punya fungsinya masing2 sih kalo buat aku. sama-sama berguna. hehehe~

    BalasHapus
  4. setuju dg pendapat ren, baca ebook gara2 gratisan :) hehe.......selain itu ebook bisa menambah vocab english saya, sampai keluarga udah paham kalo saya tau vocab itu dari bacaan ebook. punya paperback kalo bukunya sangat bagus sampai dibaca berulang2....kalo ngga, langsung pinjem di perpus terdekat :P -Feli-

    BalasHapus
  5. Sejak punya hp sony ericsson K750i, aku sudah kenal ebook. Itu sekitar tahun 2006. Akrab dengan segala format ebook juga. Sempet berpikir, aku ini nyolong karya orang karena baca buku gratisan. Tapi begitu kenal goodreads, mulai keranjingan beli paperback. Sekarang dua format itu, ebook en paperback, sama2 numpuk hahaha... Tapi setuju, Ren. Dua2nya bikin kita baca. Sering kesel liat orang punya hp smart, tapi cuma.buat sms n gaming. Buat baca, napa? Hihihi... Padal belum tentu dia suka baca ya? #dijambak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalah ini, aku sering banget ditanya "kok kamu suka baca sih?" kak Lila :).Yang lalu aku jawab "emang kamu ngga?" dan dibalas "ngga lah, bosenin". Dipikir - pikir kita adalah orang - orang yang hapenya tidak sia - sia karena dipakai buat baca, hahaha

      Hapus
  6. Aku lebih suka paperback. Tapi juga baca ebook. Ga suka audiobook.
    Di jalan paling baik paperback karena bisa baca di mana2 dan ga perlu listrik. :D Biasanya baca ebook pakai Android.

    BalasHapus
  7. Setuju banget -- berhentilah membandingkan keduanya.

    Gue sendiri udah stop beli paperback dan sekarang sudah 100% converter ke ebook. Alasan gue cuma kalo paperback itu makan tempat, dan gue udah kehabisan space. Terus kalau menumpuk ngga kebaca, jadinya suka menguning. Ada yang kemakan rayap *hiks*. Milih ebook lebih karena suka dapet gratis, instant gratification (ngga perlu ke toko buku atau nunggu delivery sampe), sama bisa disimpen di cloud.

    Tapi bukan berarti gue menanggap ebook itu lebih superior dari paperback. Masing2 punya kelebihan dan kekurangan. Dan masing2 punya pembaca setia.

    Ami - Goodreads

    BalasHapus
  8. Yuppp setuju. Gak perlu dibanding-bandingkan. Masing-masing punya kekurangan atau kelebihannya kok.

    Kalau aku sih tetap pada paperback. Enak aja ngeliat timbunan buku. Adem gitu rasanya X)) Aku baca ebook hanya kalau penasaran pengen baca buku bahasa Inggris yang biasanya mahal harganya. Jadi biasanya baca ebooknya dulu. Kalau suka, beli bukunya. Ebook juga membantu banget di saat-saat Medan sering mati listrik kayak keadaan sekarang. Baca bukunya jadi pindah ke ebook. Hihihi...

    BalasHapus
  9. Ahahahaaaa, sedikit merasa tertohok :p
    Viva paperback and ebook !

    BalasHapus
  10. Setuju. Paperback dan ebook keduanya-sama-sama oke. But I love paperback, more than ebooks.

    BalasHapus
  11. Aq gak pernah baca ebook tapi bukan krn apa2..aq memang lebih suka ama paperback..aq cinta buku..dan liat nya berjejer di rak, rasanya gimana gitu..aq jg gk tega nyoret buku..kasian buku nya...
    Wiga.

    BalasHapus
  12. Saia penggemar ebook, malah, nggak pernah lagi baca paperbook. There, I said it! Paperbook atau ebook itu masalah selera sih. Rumahku kecil, aku juga alergi debu, jadi numpuk-numpuk buku di rumah nggak bisa jadi pilihan.

    Ibarat 2 cewek abege, yang satu senang cowok kekar n macho kayak Dwayne Johnson The Rock, satunya lagi senang cowok langsing mulus ala boyband Korea. Hahaha.. Udah ah, malah ngelantur.

    BalasHapus
  13. Jujur saja, saya masih lebih memilih paperback. Alasan utamanya sih karena lebih layak buat dikoleksi (dan dibaca). Tapi sering mikir juga sih, berapa pohon ya yang harus ditebang hanya untuk satu judul buku? Karena itu sekarang saya juga belajar untuk menyukai ebook. Siapa tahu semakin berkembangnya teknologi si kertas digantikan dengan layar.

    BalasHapus

Saya menghargai setiap komen/opini yang diberikan. Silakan untuk tidak setuju dengan review/opini saya tapi mohon disampaikan dengan sopan ya :)
Saya berhak menghapus komentar yang tidak nyambung dengan isi blog atau spamming (jangan sertakan link blog kamu/ link apapun di kolom komentar, kecuali untuk giveaway/reading challenge).
Karena banyaknya komen anonim tanpa identitas, maka opsi anonim saya tiadakan.
Terimakasih sudah mau mengunjungi dan meninggalkan komentar di blog saya :).


I value your comment/opinion. You can agree to disagree with my post/opinion, but please write your comment in good manners.
I have a right to delete your comment if its out of topic and/or spam (please do not include your blog/any link, except for giveaway/reading challenge).
Because of so many anonymous comment without identity, I disable the option.
Thank you for your visit and comment :).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Just Curious Where U From ;)